kmntb

Monthly Profile III: TGH. Ibrahim Kholidy



TGH. Ibrahim Kholidy: (Pendiri Pondok
Pesantren Al-Ishlahuddin, Kediri, Lombok Barat)
Hidup di keluarga yang islami membuat Ibrahim
kecil bisa mendapatkan materi keagamaan secara langsung, yaitu dari ayanda
beliau, TGH. Kholidy, sebelum kemudian menuntut ilmu ke tanah suci Mekah.

Umur beliau waktu itu masih 12 tahun, memulai
untuk mendalami ilmu agama bersama masyaikh dengan otoritas keilmuan yang
diakui, diantaranya: Sayid Alwi bin Abbas al-Maliki, Syekh Umar Hamdan, Syekh
Muhammad Amin al-Kutbi, Syekh Hasan al-Masyath, dan masih banyak lagi.

Selama di Mekah, beliau sempat pulang ke tanah
air karena konflik yang terjadi antara Abdul Aziz bin Sa’ud dengan raja Husein,
penguasa Hijaz. Tapi hal tersebut tidak menghalangi beliau untuk terus
mendalami ilmu agama. Beliau pun belajar bersama saudara-saudara beliau, TGH.
Abdussatar dan TGH. Mustafa Kholidy, dan guru-guru lainnya.

Sekembali beliau ke tanah suci Mekah, beliau
melanjutkan rutinitas mulianya hingga sekitar tiga tahun, kemudian dipertemukan
dengan Hj. Maryam bint Abdullah bin Umar, gadis keturunan kerajaan Banten, yang
kemudian beliau mempersuntingnya.

Pada tahun 1934, beliau pulang ke tanah air
dan mulai mengabdikan diri untuk masyarakat setempat. Namun ternyata beliau
kembali ke tanah suci lagi untuk menuntut ilmu secara lebih mendalam pada tahun
1937.

Baru kemudian pada tahun 1941, beliau
membulatkan tekad untuk menetap di Lombok untuk mendedikasikan diri dalam
penyebaran risalah Islam. Hal itu terbukti dengan usaha beliau membangun Pondok
Pesantren Al-Ishlahuddin, Kediri, Lombok Barat.

Sampai sekarang, ponpes tersebut masih berdiri
kokoh berkhidmat bagi agama dan bangsa. Sudah beratus-ratus ribu santri berilmu
yang dicetak dan tersebar di berbagai wilayah Indonesia bahkan dunia.

 Kediri
memang terkenal dengan ‘kota santri’ di Lombok Barat. Dengan adanya wadah
pendidikan ini Al-Ishlahuddin ini, diharapkan akan meningkatkan kecerdasan
agama santrinya di Lombok maupun daerah-daerah lainnya secara lebih luas.

Bagikan :

Artikel Lainnya

Siap Terima Zakat Fitrah; Rumah ...
  Siap Terima Zakat Fitrah; Rumah Amal Adakan Dauroh Zaka...
Nahdliyin Sasak; Bukti Keberagam...
Nahdliyin Sasak; Bukti Keberagaman dan Kesatuan Masyarakat KM-...
Baru Seumur Jagung, Sanggar Seni...
 Baru Seumur Jagung, Sanggar Seni KM-NTB Meriahkan Acara ...
Menilik Dialektika Peradaban; Se...
Menilik Dialektika Peradaban; Sebuah Proses Pendewasaan. Oleh:...
SEJARAH SINGKAT KODIFIKASI KITAB...
  SEJARAH SINGKAT KODIFIKASI KITAB DALAM USUL FIQIH Oleh:...
Cerpen, Kecemassan Guru Seneng
  Kecemasan Guru Seneng Punggungnya melengkung ketika ia ...

Download App KM-NTB Mesir

Nikmati Cara Mudah dan Menyenangkan Ketika Membaca Artikel, Update Informasi KM-NTB Mesir Hanya dalam Genggaman

Hubungi kami di : +201550341221

Kirim email ke kaminusatenggaradanbali@gmail.com

Download App KM-NTB Mesir

Nikmati Cara Mudah dan Menyenangkan Ketika Membaca Artikel, Update Informasi KM-NTB Mesir Hanya dalam Genggaman